Oct 2, 2012

Kembali Menemui Rab...

Tanggal 29 September 2012, aku dikejutkan dengan berita yang sangat tak diduga...dalam kenyenyakan tidur, aku dikejutkan oleh mak dan ayah aku, dalam keadaan mamai (mengantuk) aku cuba fahamkan apa yang disampaikan oleh mak dan ayah aku....

"Tok Ayah dah tak de"
"Tok Ayah dah tak de"

Masih teringat-ingat individu yang sentiasa menghantar aku ke sekolah setiap pagi dengan moto honda bulat, kemudian sampai tengahari dia ambil aku di depan sekolah, dialah yang menjadi pengganti kasih sayang ayah aku yang jauh di kota sana mencari rezeki. 

Apa saja yang aku nak dia cuba tunaikan...cucu sulung dia ni, alhamdulillah semuanya terurus dengan baik masa tu, aku tak pernah terlintas pun mengatakan semuanya tak cukup, hidup serba kekurangan, sampai kadang kala aku menyapanya dengan panggilan 'ayah'. 

Dia seorang yang tegas, tapi tak pernah memukul cucu-cucunya, marah tu biasa sebab aku ni jenis degil suka kacau adik-adik aku. Aku masih ingat dia marah sangat kat ku sebab aku culas, malas pergi mengaji Quran, aku menyorok di belakang tirai, last2 terkantoi dengan adik sendiri, marah sungguh dia...sekarang alhamdulillah aku mampu membaca Quran dengan baik...

Selalu bila aku sedang sibuk bermain dengan kawan-kawan, bila aku lalu depannya, perkataan yang selalu keluar ialah "dah semaye doh??? (dah solat belum???)....Aku ni memang jenis nakal, sebab tak nak miss main punya pasal, rela solat lintang pukang, seminit dh siap solat...apa lagi kena marah la bila kantoi solat macam mengcangkul tanah je....alhamdulillah aku sekarang jadi sangat sensitif bila bab-bab solat ni...

Dia sangat menjaga keselamatan cucu-cucunya, pantang nampak buat aksi ganas2 sikit terus dilarang, takut cedera...alhamdulillah aku menjadi seorang yang lebih penyayang dan memikirkan orang lain selain diri sendiri....

29 September 2012 saat aku sibuk dengan kerja-kerjaku, dia menghembuskan nafasnya yang terakhir, Allah lebih menyayanginya, aku hanya berdoa semoga semuanya dipermudahkan, segala urusan di sana, di alam sana dipermudahkan...sedih memang sedih....dialah bapa bila aku dahagakan kasih sayang bapa dahulu, dialah tempat aku meminta pendapat dan sokongan....hampir 19 tahun bersama bukanlah satu perkara yang mudah dilupakan dalam 1 hari...tapi aku redha semuanya akan menemuiNya, akan dipanggilnya, tugasan dia di dunia sudah selesai, aku jua akan turut mengikut jejaknya, bila dan bagaimana tu bukan soalnya, adakah cukup bekalanku untuk menghadap Allah kelak....


"Tiap-tiap diri akan merasai mati dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan."
(Al-Anbiya' : 35)


Ya Allah, kau permudahkanlah urusannya di sana....semoga Allah meredhaiNya

Aku, hidup perlu diteruskan, masih jauh jalan hidup ini, selagi hayat dikandung badan, akan terus mengagahi langkah ini walaupun sukar, insyaAllah sehingga ku dapat redhaNya...


Semoga tenang di sana Tok Ayah...al fatihah


No comments:

Related Posts with Thumbnails

Komentar